MMORPG ATTACK!!

Akhir – akhir ini gua secara gak sengaja kembali meng-gandrungi sebuah hobi lama yang sebenernya mau gua tinggalin buat selamanya. Jangan berfikir negatif dulu, kebiasaan ini bernama nge-game, gaming, atau maen game.

Dulu, waktu jaman – jamannya gua labil, pas waktu gua SMP, gua paling gandrung ama yang namanya tadi gua sebutin diatas. Entah mungkin karena terbawa pergaulan anak muda pada masa itu. Dari warnet ke warnet gua bergerilya maen game.

Oh ya, belum cerita gua ya?
Genre game yang gua mainin dulu adalah MMORPG, akronim dari Massively Multiplayer Role Playing Game, atau sebut saja game online biasa. Pada waktu, game online yang pertama kali gua maenin adalah SpyRO, yaitu game Ragnarok Online yang dijalankan di private server punya warnet langganan gua waktu itu. Spy Net.

Rasanya girang banget waktu pertama kali main game model begonoan, bahkan dulu hampir 90% duit dari emak gua dianggarkan buat agenda main game.

Amboi, indah nian masa itu.
Setiap hari libur atau hari sabtu, pasti gua sudi mampir ke warnet langganan gua itu. Tak peduli sedang miskin atau sedang kaya, wajib rasanya main ke warnet untuk maen game online. Mungkin, game online juga yang menjadi pengantar gua ke dunia per-komputeran. Meskipun cuman sebagai user biasa tukang maen game 😛

Tapi semuanya berjalan gak semulus itu.
Dulu, untuk bisa maen game online aja gua harus nyari berbagai macam alasan dan tipu muslihat biar dibolehin pergi keluar rumah ama emak. Macem – macem lah alasannya, mulai dari maen ke rumah temen, kerja kelompok, ngaji ke mesjid. Oke, alasan yang terakhir itu cuman ngarang. Pokok nya dulu berasa banget perjuangan nya buat cuman maen game sebentar barang 1 – 2 jam di warnet.

Sekarang? Beda lagi ceritanya.
Emak udah beli modem, meskipun broadband sih. Lumayanlah buat nge-browsing dan nge-donlot file ringan. Pada awalnya sih koneksi internet dirumah cuman dipake buat hal-hal yang tadi gua sebutin diatas.

Gua sebenernya jarang make laptop gua buat maen game. Yaiyalah masa’ laptop dengan Spek standar kantoran dipake buat maen game high-end masa kini? Yang ada malah nyiksa diri namanya. Jadinya daily usage ini leptop cuman buat kebutuhan pelajar biasa, disamping ngoding dan nyopwer 😀

Gak lama kemudian pas lagi musim ujian kemaren, entah persis nya gimana gua udah lupa, intinya sih gua lagi ngejalanin kebiasaan gua pas malem-malem kalau lagi gak ada kerja-an ataupun kalau lagi gak capek/ngantuk : gentayangan di dunia maya.
Nah, pas gua lagi asik gentayangan di bermacam rupa forum, gua gak sengaja ngeliat trit yang ngebahas WoW. Singakatan dari World of Warcraft, mungkin pernah gua bahas kemaren di postingan gua yang ngebahas UAS. Tiba – tiba ingatan gua langsung flashback ke masa lalu, di era kelas 9 semester 2. Waktu itu om gua ngenalin game yang tadi gua sebut. Gua langsung falling in love ama WoW sejak pertama kali maen. Maen nya sih di Private Server, alias bukan server official dari Blizzard. Pada awalnya semua terasa begitu indah. Meskipun dulu gua maen di laptop babeh dan konek nya via hape SE jadul 😛

Tapi gak selamanya semua berjalan mulus. Mungkin yang sering tethering via hape. Kekurangan terbesar dari metode konek ke internet via tethering adalah besarnya biaya/charge/bill/tagihan/pulsa yang bakal di korbanin demi sebuah koneksi internet.
Dan dulu, untuk maen WoW sejam aja menghabiskan pulsa lima ribu rupiah. Jauh lebih mahal daripada maen di warnet satu jam, kira-kira tiga ribu rupiah. Lumayan beda tiga ribu. Batin bener. Oleh karena itu hobi maen WoW berhenti dengan alasan berat diongkos.

Kembali ke masa kini..

Se-hari – dua hari yang lalu, gua liat si Piki dan si Adam maen Zeus RO, yaitu game Ragnarok online yang di jalankan di private server milik perorangan. Bukan korporat yang biasa nya kita ketahui. Nah, langsung lah cinta lama bersemi kembali. Naluri gamer yang sudah tertidur selama berabad-abad kembali muncul dan menggelora. Padahal, waktu itu masih musim ujian akhir semester, masih aja di “hajar” juga. Tak peduli apapun, kalau sudah ada “hasrat” untuk maen game, langsung aja gua lakoni.

Akan tetapi gua jadi bosen juga sama Zeus RO, soalnya gameplay nya yang begitu – begitu aja. Terkesan statis menurut gua. Kembali lagi gua maenin lagi itu WoW, meskipun masih di patch 2.4.3 alias baru sampe ekspansi The Burning Crusade. Dan setelah gua cari, rata – rata private server baik yang diluar atau dalem negri udah pake patch 3.3.5a, alias sudah sampe ekspansi selanjutnya, yaitu The Wrath of Lich King. Berarti kalau gua mau main di Private server yang sekarang-sekarang, gua cuman punya 2 opsi :

  • Opsi Pertama : Mendownload secara manual patch-demi-patch + expansion pack nya WoTLK

Atau

  • Beli kaset installer komplit langsung jalan ++ seharga Rp. 100.000,- + ongkir kilat dari salah satu GM dari Private server yang rencananya gua bakal main disana.

Pilihan yang sulit bukan?

Awalnya, gua males beli ke om GM, soalnya gua lagi ngumpulin duit buat beli headset yang udah dari lama gua idam-idamkan. Maka gua nyoba opsi yang pertama. yaitu ngedonlot setiap patch satu per satu dari patch 2.4.3 ke 3.3.5a. Dan ternyata, size file patch nya itu gak kira – kira. Rata – rara 800MB keatas. Sinting! sudah capek – capek donlot file yang size nya tidak manusiawi, ternyata gua masih harus mendonlot installer dari expansion pack nya itu sendiri, Sebesar 4.1 GB. Akhirnya gua menyerah, dan terpaksa mengorbankana duit tabungan gua buat beli kaset installer komplit ++ nya om GM itu.

But it’s really worthed  it.

Dan sampai liburan sekarang, gua menghabiskan 95% waktu liburan gua buat maen game MMORPG bikinan Blizzard itu. Hats off buat Blizzard! 😀

Advertisements

One thought on “MMORPG ATTACK!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s