Pelantikan Anak i-te Tahun 2010 (part two)

Ah~ finally bisa ngapdet blog lagi 😀

Akhir – akhir ini gua agak sibuk. maklum, musim UAS sudah dekat. Dan sebagai pelajar yang baik, gua harus berusaha sebaik + semaksimal mungkin. Supaya emak gak keciwo terus ama rengking dan nilai rapor yang biasa – biasa aja :hammer:

Mau cerita apa ya? Oh ya! Masih inget postingan gua yang ini?
Mendingan gua selesain dulu cerita tentang pelantikan kemaren, soalnya masih ngegantung tuh ending nya :hammer:

Nah, hari kamis nya setelah 2 hari libur. Sekolah pun kembali masuk, dan seperti hari senin kemarin. Usai KBM anak unggulan atau pas jam istirahat anak kelas reguler. Para rakyat kroco pun dikumpulkan kembali dikumpulkan di gedung pembelajaran 3. Selanjutnya kayak kemaren, gua kembali kelayapan. Urusan anak imbisil kelompok 4 gua serahin ke Puspa ama Antea. Lalu gua kembali kelayapan 😎

Untuk hari kamis ini, nampaknya anak-anak peliharaan binaan angkatan gua lebih rapih dalam melakukan “aksi” mereka. Yel – yel nya pun terdengar lebih kompak dan membahana. Semoga aja bisa dipertahankan ampe hari – H nya. Diantara banyak kelompok, kira – kira ada 11 kelompok buat pelantikan sekarang, ada beberapa kelompok yang performance nya mencolok *halah* mata gua.

List mencolok mata :

1. Kelompok nya si Nur, ada acong – acong yang bisa akrobat, macem salto dan koprol terus brikden pula :matabelo: ajib :thumbup:
2. Kelompok nya si Elis, ada anak yang cacat. Bener – bener cacat. Kalo gak salah Andrew namanya, sayang gua gak sempet men-dokumentasikan kecacatan itu anak :hammer:
3. Kelompok nya si Idhan, disono anak – anak dangdut semua isinya. Yel – yel dan gerakan nya pun full dangdut. Serrrrrr!! *eh*

Waktu pun berlalu begitu cepat. Dan setelah nge-bubarin anak – anak imbisil itu dan briping dengan Pak Piki dan Pak Patwa gua kembali ke rumah, karena gua gak les. Lagi.

Malam harinya gua packing buat keberangkatan besok. Kira – kira checklist bawa-an nya seperti ini :

  • Baju Muslim
  • Baju Batik
  • Baju Kopasus
  • Baju Tidur – “yang sopan”, kata Pak Patwa dan Pak Piki sampe sekarang pun gua masih gak ngerti apa artian dari “yang sopan” itu. :hammer:
  • “Peralatan bertahan hidup” -> pasti pada ngerti :p
  • PSP -> “The Boredom Killer” 😀
  • Sedotan -> entah buat apa, gua disuruh bawa ini sama Antea & Puspa

Setelah beberapa kali nge-cek checklist barang bawaan, me-risleting koper, dan solat isya, gua tidur, soal nya bakalan berangkat lebih pagi. Seperti yang Pak Patwa dan Pak Piki bilamg, para kakak pembimbing harus datang lebih cepat, jam 6 kira – kira.

Esok hari nya, Ternyata gua bangun kesiangan, jam setengah 6-an. KUDAAAA!!!
Tanpa pikir panjang gua langsung mandi extra-cepet dan ngecek kembali barang bawa-an, abis itu langsung cabut ke depan kelurahan, di anter ama Ka Ale, dalem hati udah harep-harep cemas aja, ngeri telat terus ditinggal ama yang laen.

Sesampai nya di kelurahan, keadaan udah rame rupanya, ada segerombolan bocah imbisil dengan seragam olahraga berkumpul di depan kelurahan. Ya, mereka adalah anak – anak yang bakalan dilantik besok. Sulit dipercaya memang. Setelah nyebrang jalan, gua pun menemui anak – anak panitia yang sudah ada lebih dulu. Dan semuanya pake baju olahraga. Rasanya baju olahraga punya ga udah kekecilan, jadinya rada nge-press ke badan. Gak enak rasanya mamerin ke-seksi-an badan ke khalayak ramai 😛

Selesai muter – muter depan kelurahan dan becanda ama anak – anak #RPLceria, akhirnya kita pun disuruh masuk ke angkutan kita selama acara pelantikan ini : Angkot

Yeah, kita, Kopasus, nama keren – keren malah naek angkot -_-
But never mind that. Yang penting masih bisa pergi ke tekapeh, Meskipun naik angkot tentunya.

Luckily, gua kebagian angkot yang gak terlalu rame, cuman ada gua, Idhan, Adam, Ojan, Cathy, Sri, ama siapaaa lagi gua lupa :hammer:
Belom jauh angkot meluncur di aspal panas, tiba – tiba mobil itu berhenti ketika Adam minta si abang sopir berhenti pas mau masuk jalan tol. Ada apakah gerangan? ternyata ada satu orang yang ketinggalan, bang Iqbal JP. Salah satu suhu sakti dari divisi TKJ. Kasian, dia lari – lari ngejar angkot yang mau masuk jalan tol. Pantes aja si Adam langsung ngeberhenti-in si Abang. Setelah si Iqbal JP masuk, si Abang pun kembali menginjak pedal gas, dan angkot yang gua tumpangi pun kembali meluncur.

Di perjalanan suasana gak terlalu rame, tapi juga gak terlalu sepi. So – so aja.
Gua langsung ngeluarin PSP punya si Umar, dan tanpa ngerasa berdosa langsung mainin itu PSP. Idhan langsung bilang, ” Lu ngapa gak bilang – bilang mau bawa PSP?”. “Lupa”, jawab gua dengan imbisilnya. Gua asyik maen PSP, Idhan ama Adam ngeliatin, si Ojan becanda ama Sri, si Iqbal JP lagi bengong, mungkin. Hehehe

Gak kerasa dan angkot pun sampe di tempat tujuan, Wisma YPI di ciawi. Kami, Kopasus IT udah jadi langganan disana, dari tahun – ke tahun acara pelantikan pasti disana. Gak pernah ganti – ganti.

Setelah angkot mendarat dan menurunkan para penumpang nya, mereka pun meninggalkan Wisma YPI. Lalu para panitia menggiring mengatur anak – anak peserta biar bisa baris, dan masuk ke aula dengan tertib. Di Aula mereka nitip/naro luggage mereka, terus langsung meluncur ke lapangan bulu tangkis kecil untuk outbond bersama Pak Ukemar, pembina/instruktur divisi Multimedia Broadcasting.

Jump!
Jump!

di lapangan situ lah kegiatan Out Bond diadakan. Abis Out Bond para anak kelas 1 diminta buat nampilin yel – yel yang udah dari kemaren – kemaren disiapin. Lumayan entertaining sih, tapi kebanyakan para peserta masih pada malu – malu kucing. Belum biasa mungkin, atau mereka emang gak terlalu niat performance nya. Setelah sesi Outbond, kita balik lagi ke Aula buat pembagian kamer. Setelah satu per-satu anak – anak kebagian kamer, kita para panitia & kakak pembimbing kebagian kamernya belakangan.

Awalnya kita kebagian wisma K. Disana gua numpang ganti baju ama naro koper, terus ngedenger kabar katanya anak RPL pindah ke  wisma H, kita nurut – nurut aja. Setelah naro koper lagi di wisma H, gua, Adam, Idhan, Ojan, & Ficky ngeliat gerobak tukang mie ayam. Kebeneran nih. Gua gak sempet sarapan paginya gara – gara kesiangan. Tanpa pikir panjang, langsung aja gua samper itu gerobak, dan terntara udah ada banyak anak cewek yang udah duluan ngerubungin si Abang tukang mie ayam itu. Agak kasian juga sih, ngeliat si Abang kewalahan ngelayanin pesenan anak cewek yang banyak, se RT mungkin.

Akhirnya setelah bergulat dengan para cewek, kita berhasil mesen mie ayam & menyantapnya dengan barbar. Gak lama kemudian tiba – tiba Pak Andi, Pak Bahman, dan Pak Icak datang ke wisma H, ternyata kita harus pindah lagi ke gedung M, karena kita murid yang baik, kita menurut aja.

—————————————–

Lagi lagi, kayaknya sampai di sini cerita gua tentang pelantikan kemaren, nanti kapan – kapan dilanjutken lagi. Sumpah, ceritanya masih panjang, dan bakal semaleman kalo dikebut ditulisnya semalem. Dan gua ada test Listening B. Inggris, jangan sampe gua bangun kesiangan.

Okeh, see you later guys! 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s