An Afternoon in Coffee Shop

Hi there, sekarang gua lagi ada di coffee shop yang bisa dibilang lumayan jauh dari rumah gua.

Akhir-akhir ini lagi banyak masalah yang numpang hinggap di kepala, sampai-sampai gua hampir “freak-out” di warbel waktu hari sabtu kemaren. Detailnya? gak akan dijelasin disini :p karena post kali ini akan ngebahas apa yang gua alami *halah* di coffee shop ini.

Gua berangkat tadi sekitar jam setengah 1, sempat terpikir bakal bertandang di cabang yang di Botani Square, ternyata malah ke cabang yang di Tol Jagorawi rest area. Sebenernya sih gua gak ada planning mau ke coffee shop hari ini. Mau nya sih ke JGTC di UI, namun karena gak ada temen yang bisa nemenin, dan juga gak tau jalan ke UI, akhirnya rencana ke JGTC gua cancel. Agak nyesel sih, apalagi gua udah beli tiket pre-sale nya dari temen gua. 35 ribu-an lah. Sekarang itu tiket bersarang dengan nyaman di dompet kulit tua gua. Hari gua hampir rusak, namun terselamatkan karena emak ngajak ke coffee shop.

Sesampai nya di coffee shop ini, ternyata keadaan di dalam kosong, lengang, gak ada orang kecuali beberapa pelayan yang emang gawe nya disini.

suasana nya
Sepi kan?

Emak langsung mesen es-teh-ijo-pake-krim, dan gua milih cappuccino panas aja. Karena situasi masih lengang, gua dan emak gua bisa milih tempat sesuka hati, dan setelah muter-muter beberapa saat, kita dapet spot yang enak, dan ada stop kontak nya pula. Gak lama abis kita duduk di spot, waiter nya udah teriakin pesenan kita, oh god, I’m in heaven!

Abis itu, gua langsung ngeluarin PSP adek gua yang gua bajak *muahahaha*. Gua maen Tekken 6. Sedangkan emak ngebuka leptop sambil ngerjain gawe-an. Katanya pengen nyari inspirasi disini, kayak JK Rowling gituh.  Dan waktu bersantai pun dimulai, sedikit demi – sedikit kopi gua seruput. Lama – lama musuh nya makin susah kalo maen Arcade. Frustasi, gua matiin PSP-nya, dan ngebuka leptop kesayangan gua, si Belang. Hari ini nampaknya gua lagi gak mood make Linuk, jadilah si Belang di-boot ke Windus eks-pi nya.

Awalnya gua kira ada free wi-fi disini. Ternyata gak ada -___-
Sukur udah bawa modem dari rumah. Biasanya paling banter itu dapet sinyal di rumah itu WCDMA/HSDPA 3 bar. Itu aja sering pindah – pindah ke GPRS. Kuda banget :nohope:

Gak lama kemudian masuk 2 orang laki-laki ke coffee shop ini. Yang satu kelihatan lebih tua, dan satu lebih muda. Gua sih cuek-cuek aja. Setelah ngaskus dan brosing sebentar, Keadaan coffee shop ini pun mulai ramai, ada keluarga kecil yang juga mampir untuk membeli kopi di sini.  Setelah beli, mereka pun langsung meninggalkan tempat.

Yang bikin gua demen ama coffee shop ini adalah suasananya yang cozy abis. Sofa empuk dimana-mana, serta ada juga alunan musik jazz yang enak didengar. “Yaah itung-itung hiburan gara-gara gak ke JGTC :p” kata emak gua. Entah mengapa, padahal tanggal 25 masih jauh, masuk bulan Desember saja belon masuk, tapi di coffee shop ini udah masang dekorasi natal. Plus Pohon natalnya pulak. Sayang gua lupa ngambil poto nya :hammer:

Semakin sore semakin banyak orang yang mampir, kebanyakan keluarga kecil yang ingin menikmati segelas kopi atau teh di hari yang lumayan mendung ini. Bahkan tadi ada segerombolan mbak-mbak gahol yang ngambil seat dibelakang tempat gua ama emak gua. Lagi – lagi, sayang gua gak ngambil poto mbak-mbak gahol itu 😦

Gua manusia normal, dan karena itu lama – lama gua pun ingin ke kamar mandi, memenuhi panggilan alam. Pas gua masuk, ternyata mereka ‘naro’ bunga Anggrek di atas toilet? Waw!

Anggrek!

Pokok nya bener – bener pewe dah ini tempat. Karena mulai ngerasa bosen, gua nyari baca-an, biasanya suka ada di coffee shop. Ternyata ada, koran Kompas, edisi hari ini. Langsung aja gua ambil. Lalu balik lagi ke tempat duduk selama gua disini :

The seat 😀

Gak lama kemudian pun turun hujan. Maklum, soalnya udah lama mendung nya. Hujan menambah entah-aura-apa ke coffee shop ini.

Di luar lagi hujan loh, keliatan gak?

Lalu keluarga disebelah gua maen catur. Jangan tanya dari mana mereka dapet set catur itu. Gua juga gak tahu. Mereka tertawa lepas, dan dari wajah mereka keliatan raut lepas dan bahagia. Beneran, kayak nya coffee shop itu tempat yang menyenangkan, buat gua at least :p

Gak kerasa waktu ashar pun tiba, gua ama emak gua solat ashar bergantian. Emak gua duluan, lalu gantian ama gua. Lalu gak lama abis sholat ashar, babeh pun datang buat jemput gua ama emak gua. Dan gua pun pulang. Di dalem mobil, pak Heri, guru matematika SD gua, bawa mainan yang menarik. Kayak gini penampakan nya kira-kira :

Opo iki?

Setelah hampir setengah-gila muter otak biar bisa nyelesain maenan ini. Akhirnya gua bisa mecahin maenan puzzle ini. Dengan banyak bantuan dari pak Heri tentunya :hammer:

Kesimpulan nya? I’m having a great afternoon today. Seneng banget gua. Meskipun gua gak jadi berangkat ke JGTC UI. Gua bisa ngerasain gimana enaknya nongkrong berjam-jam di coffee shop 😀

Oh ya, buat para :mahos yang pengen liat kegantengan gua, nih poto gua :p

Ganteng kan? 😎

Sekian dulu cerita gua tentang minggu sore gua. See ya all~ :ngacir:

Advertisements

3 thoughts on “An Afternoon in Coffee Shop

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s