Pelantikan Anak i-te Tahun 2010 (part one)

Greetings! :mahos
Udah hampir seminggu ini blog gak gua tengok. Alasannya? Gua sibuk. Beneran. Mungkin ada yang pernah baca postingan gua tentang kopasus IT? nah, karena gua sekarang udah kelas 2, jadilah gua mengambil peran kakak senior gua dulu. Perannya adalah buat jadi semacem kaka pembina buat adik kelas pas pelantikan nanti.

Pembina nya sih udah dibagi dari seminggu sebelum hari-h nya. Gua kebagian ngurusin kelompok 4. Yang nemenin gua buat jadi kakak pembimbing di kelompok ini si Teguh, Anthea, ama Puspa. Kalo untuk si teguh sih gua udah kenal. Dia anak TKJ, gua kenal gara-gara gua sering ngerecok ngelancong main ke markas nya pasukan TKJ : Research Center. Dari mulai ngurus urusan, manggil guru, atau hanya sekedar numpang minum aer dingin disana :hammer:

Singkat kata, gua punya kedekatan ama anak-anak TKJ *halah* Untuk kedua anak yang laen, si Antea ama Puspa, gua gak terlalu kenal. Entah karena gua kurang ganteng atau terlalu kuper. So, gua harus ber-kerja-sama dengan ketiga anak itu untuk mendidik anak-anak kelompok gua. Gua sendiri sih rada males ngurusin hal-hal yang kayak gini. Apalagi kalau berurusan ama kaum Hawa. Jangan salah kaprah dulu. Gua enggak HOMO. Tapi cuman agak risih aja. Lagi, lagi, dengan alasan yang gak jelas.

Kembali ke masalah kelompok 4. Gua sih berharap kebagian ngurus kelompok cowok. Secara lah, lebih asik diajak sinting-sintingan dan gak malu-malu kuda kucing. Tapi apa daya, gua kebagian ngurus kelompok cewek. Mana gua gak kenal anak-anak nya lagi. Dihari yang sama pas ngumpulin anak-anak buat pelantikan pertama kali, kelompok gua ngumpul diruang kelas. Untuk yang pertama kali. Pada awalnya kelas tempat kelompok gua hening, sepi, sunyi. Kayak kuburan pas malem jum’at kliwon. Tapi gak lama kemudian mulailah ada  obrolan-obrolan kecil ala cewek. Lu pasti tau apa yang gua maksud. Terus si Antea ngelirik ke gua. Terus bilang “vy, sono lu kenalan”. JLEB. Paling males gua disuruh kenalan ama segerombolan anak cewek imbisil yang gak bisa diem. Namun apa daya, gua harus memperkenalkan diri gua. Lalu, sambil tampang ter-cool gua, gua bilang “perkenalkan, nama saya Auvy Ahmad Haidar”. Beh, serasa orang terganteng sedunia pas gua ngomong begono. Respon anak-anak cewek imbisil itu?  Mereka hanya melengo tablo ngeliatin gua. Kuda emang -,-

Abis gua, giliran si Antea ama si Teguh mempekenalkan diri. Seperti sebelumnya, respon mereka hanya melengo. Entah apa sebenarnya mereka ngerti atau gimana. Gua gak mau mikirin lebih jauh. Setelah acara perkenalan para kaka kelas yang KUDA itu. Para anak imbisil pun memperkenalkan diri mereka masing-masing. Gua gak hapal nama mereka yang jelas tampang mereka emang bener-bener imbisil. Lalu? abis perkenalan, terjadilah suatu momen yang disebut oleh bule-bule di amrik sono “dull time” kalau diterjemahkan mentah-mentah, artinya waktu tumpul.  Maksut nya sih kayak “garing” dibahasa kita. Tapi ini serius, garing se-garing – garing nya. Hanya ada gua, Antea, Teguh, dan anak-anak imbisil. Sedangkan anak-anak imbisil sibuk bergumul berkicau dengan sesamanya, gua dan 2 team-mate gua hanya bisa hening, tanpa suara. Antea nanya “ngapain lagi nih?” gua dan Teguh hanya bisa jawab : “gak tahu”. Dikarenakan “dull time” yang amat sangat, gua memutuskan untuk kelayapan sebentar, itung-itung nyari angin seger. Soalnya kelas tempat kelompok gua ngumpul, kelas X-5 lumayan pengap. Apalagi waktu itu lagi turun hujan. Di koridor, gua liat Ima. Ficky. ama Fatwa keliling kelas. Entah ngapain, mungkin mereka lagi ngeronda atau apa. Pengen nya sih gua kelayapan aja, kayak mereka, gak usah ngurusin anak-anak imbisil itu. Tapi nasib berkata lain. Gua MESTI ngurus anak-anak imbisil itu.Oooh Gusti…

Setelah kelayapan beberapa lama, dan Gua sendiri udah bosen cuman cengo bareng Teguh di kelas, gua mutusin buat ambil inisiatip buat nanya ke guru paling trendi se-pesat tercinta : Pak Bahman. Bagaimana detail gua nanya ke beliau gak usah dibahas dimari. Intinya sih kalo udah perkenalan udah boleh bubar.

Girang setelah mendengar sabda pak Bahman, gua langsung lari kayak orang kesurupan ke kelas X-5. Dan tanpa basa – basi, langsung gua bubarin aja itu anak-anak imbisil.  Setelah itu, para panitia disuru ngumpul ama pak Bos selama acara ini : Ficky. Di miting ini sih cuman ngomongin soal briping – briping pelantikan. Dan oh ya, mungkin gua belon cerita, gua sekarang disuruh ama emak gua tercinta buat ikutan bimbel, semacem les gitu. Nurul Fikri namanya, tapi seperti dulu gua kelas 9, gua disuruh masuk. Bukan atas keinginan gua sendiri. Dulu gua ambil kelas senin-rabu-jumat. Tapi sekarang emak gua ngambil yang kelas selasa-kamis-sabtu. Nah. untuk hari terakhir yang gua bold, gua agak keberatan buat ber-aktifitas diluar sekolah pada hari itu. Alasannya? karena hari sabtu itu hari paling asik buat leha-leha di warbel, markas besar para pasukan RPL. Cukup ngalor ngidul nya. Back to topic.

Intinya sih hari itu juga gua gak les. Usai sudah hari pertemuan pertama itu.
Karena postingan ini didedikasikan buat acara pelantikan kemaren, cerita bakalan di fast-forward ke hari senin.

Nah, pas hari senin itu diadakan lah latihan buat yel-yel pelantikan entar. Dan gua, sebagai kaka pembina yang baik *halah* ikut ngebimbing anak kelas satu buat bikin yel-yel nya. Tapi seperti yang gua bilang sebelumnya, gua gak begitu ahli di bidang bikin-bikin begonoan. Jadilah si Antea yang bikin yel-yel. Sedangkan si Teguh lagi di RC, benerin komputer katanya si Antea. Gua sih percaya-percaya aja. Karena si Antea yang bikin, gua hanya bisa cengo ngeliatin si Antea ama anak-anak imbisil itu berembuk buat bikin yel-yel.

Gua, sebagai orang normal bin waras, pastilah ngerasa bosen kalo cuman cengo ngeliatin mereka doang. Disebabkan ke-normal-an gua, akhirnya gua pun ngelancong keliling-keliling kelas ngeliat grup laen yang lagi bikin yel-yel juga. Overall sih lumayan. Ada yang lebih bagus dari kelompok gua, dan ada juga yang lebih kacau dari kelompok gua. Kebanyakan sih gua liat masih pada malu-malu anaknya.

Oh ya!
hampir gua kelupaan mau cerita. Pada minggu yang sama juga ada Hari raya Idul Adha. Nah, seperti yang kita semua tau, orang-orang di negeri tercinta kita ini paling demen ngeributin soal hari raya. Jarang gitu kompak antar semua umat muslim. Belang – bentong gitu. Karena sekolah gua cari aman, jadilah kegiatan belajar-mengajar di liburkan selama dua hari.

So, gua bersama teammate gua cuman punya 2 hari, yaitu selasa dan kamis buat ngelatih anak-anak imbisil itu biar bisa joget baca yel-yel dengan baik dan benar.

Gimana sampai sini? Seru kan? 😀
Cukup dah buat hari ini, entar part2 menyusul :hammer:

Advertisements

One thought on “Pelantikan Anak i-te Tahun 2010 (part one)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s